Selasa, 15 Mei 2018 - 10:23:26

Investor Fokus Pertemuan AS-China

    Riau Aksi Hits : 13249    

liputan6.com


Jakarta,Riauaksi.com - Bursa Asiatak mampu bergerak menguat mengikuti kenaikan yang dibukukan oleh bursa saham Amerika Serikat (AS). Pada pembukaan perdagangan Selasa ini, bursa saham di kawasan Asia bergerak mendatar.

Mengutip CNBC, Selasa (15/5/2018), Indeks Nikkei 225 Jepang naik tipis 0,04 persen dan indeks Topix menguat 0,17 persen. Saham-saham di sektor keuangan terutama perusahaan asuransi dan perbankan mampu berada di zona hijau.

Sedangkan di Seoul, indeks acuan Kospi turun 0,03 persen. Saham-saham perusahaan elektronik bergerak mendatar. Samsung Electronics tak banyak bergerak dan saham pembuat chip SK Hynix naik tipis 0,12 persen.

Di Sydney Australia, Indeks S&P/ASX 200 juga melayang lebih rendah sebesar 0,07 persen. Pelemahan dibukukan oleh saham-saham sektor keuangan.

Pasar Asia terlihat kurang keyakinan untuk bergerak menguat meskipun Wall Street mampu ditutup di zona positif pada perdagangan Senin.

Pelaku pasar di Asialebih memilih untuk menunggu hasil pertemuan putaran kedua antara AS dengan China yang akan membahas mengenai perang dagang.

Wall Street mampu parkir di zona positif pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta), setelah melalui perjalanan yang berombak sepanjang hari. Pernyataan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengenai langkah penyelamatan perusahaan asal China ZTE Corporation mampu menenangkan pelaku pasar saham.

Mengutip Reuters, Selasa (15/5/2018), Dow Jones Industrial Average naik 68,24 poin atau 0,27 persen menjadi 24.899,41. Untuk S&P 500 naik 2,41 poin atau 0,09 persen menjadi 2.730,13. Sedangkan Nasdaq Composite menambahkan 8,43 poin atau 0,11 persen menjadi 7.411,32.

Pada hari minggu kemarin, Trump bersumpah akan membantu perusahaan komunikasi yang berbasis di China yaitu ZTE Corporation untuk kembali ke bisnisnya setelah adanya pelarangan dari Departemen Perdagangan AS.

Untuk diketahui, ZTE menghentikan operasi utamanya setelah Departemen Perdagangan AS melarang perusahaan Amerika menjual ke perusahaan itu selama tujuh tahun sebagai hukuman karena ZTE melanggar kesepakatan yang dicapai setelah ditangkap melakukan pengiriman secara ilegal barang AS ke Iran.

Sebelumnya pelaku pasar sedikit pesimistis dengan langkah yang dilakukan oleh Presiden Trump ini. Alasannya, hubungan Trump dengan China terus mengalami naik-turun karena adanya perang dagang.


    Category : Nasional    
    Tags        : #nasional    
    Sumber  : liputan6.com


    0 Komentar :



    Isi Komentar :
    Nama :
    Website :
    Komentar
     
     (Masukkan 6 kode diatas)

     








      Terkini  



      Most Popular  



      Teknologi  




    Mitsubishi Xpander di Semester Pertama 2018 Rajai Wholesales Tanah Air

      Ekonomi Bisnis  




    BEI perbarui sistem perdagangan dengan JATS NextG